Melawan Sepi...

     Sudah hampir sekitar 6 bulan aku tidak pernah menyentuh blog-ku ini, bersyukur masih ingat passwordnya dan debunya pun gak banyak – banyak banget, secara sekarang jaman sudah canggih jadi walaupun tidak sempat nulis masih sempet ngintip rumah mayaku ini via android tentunya...

     Selama 6 bulan ini bukannya aku kering ide, saking banyaknya ide malah tidak sempat tertuang dalam sebuah tulisan, karena ide yang jumlahnya tidak terhitung itu berbanding lurus dengan bejibunnya tugas, yah maklum saja sekarang aku sedang mengulang masa – masa 15 tahun silam, yap menjadi mahasiswi kembali.  Bedanya dulu aku masih mudah belia, signalku masih kuencenggg, tenagaku masih luarrr biasa, tapi sekarang umur memang masih kepala 3 *masih muda khan yaaa, hehehehe...signal sudah bukan HSDPA lagi tapi turun menjadi EDGE *ngiuunggg, tenaga apalagi sudah menurun, jauh berbeda dengan masa – masa yang dulu...


     Tapi, Alhamdulillah aku masih diberikan kesempatan untuk bersekolah kembali, gratis lagi atau dibiayai oleh kementerian tempatku bekerja.  Melanjutkan pendidikan sudah menjadi cita – citaku sejak dulu, seperti cerita tentang #harapan-harapanku dari sekitar 20-an harapan dan keinginanku, aku berhasil merealisasikan satu dari sekian banyak harapan itu...

     Dari keputusan yang kuambil itu, tentulah punya resiko, buat sebagian orang mungkin keputusan yang kuambil adalah sebuah keegoisan karena harus meninggalkan orang yang kucintai, sendiri disana berselimutkan sepi demi cita – citaku sendiri.  Setidaknya aku mendapatkan dukungan dari suami dan keluargaku, meninggalkan suami jauh di Pariaman sana bukan berarti aku akan meninggalkan selamanya, tapi hanya sebagian kecil dari ujian kami.  Yang kutempuh bukan hanya untukku tapi juga buat orang – orang yang kucintai.

     Dipisahkan jarak berkilo – kilo meter dengan suami bukan hal mudah buatku, walaupun dulunya aku adalah pribadi yang mandiri tapi ternyata aku adalah sosok yang cengeng alias tidak kuat.  Banyak hal yang dulunya selalu dilakukan suami dan sekarang harus kukerjakan sendiri, baru kusadari ternyata buat beli royco itu butuh bantuan orang lain juga, hehehehe...

     Sendiri di kota hujan ini, membuatku merasa sepi, walaupun sebenarnya aku punya teman – teman baru dengan umur yang masih fresh, tapi sesungguhnya ada sudut hatiku yang terasa lowong, yah hampir setiap hari sesungguhnya aku merindukanmu, asekkkk...

     Dan satu hal yang kulakukan untuk melawan sepi adalah ke pasar kaget alias shock market pada hari Minggu.  Jangan salah pasar kaget di Balebak Raya (Bara), dekat kampus IPB adalah pasar kaget terlengkap yang pernah ada, mungkin lebih lengkap daripada pasar Pariaman, sungguh menakjubkan, semua orang tumpah ruah di jalan.  Bercampur dengan deru mobil dan motor, jadi jangan heran jika tiap hari Minggu di seputaran Bara anda akan mendapatkan kemacetan yang tiada tara.



Suasana Pasar Kaget
     Memang, sedikit aneh tapi begitulah caraku melawan sepi, aku harus tetap bertahan walaupun jauh dari orang – orang tercintaku.  Kutahu ini hanyalah sebagian dari ujian Tuhan, karena mencari pengetahuan itu memanglah teramat sulit tapi akan teramat manis pada akhirnya.


Shock Market


     Satu hal yang mungkin orang tidak tahu bahwa aku mau mengambil resiko berjauhan dengan suami, karena aku cuman punya satu cita – cita yaitu aku hanya ingin bermanfaat buat orang lain, menciptakan generasi emas buat bangsa ini, karena hanya itulah yang aku mampu berikan buat bangsa ini, tidak banyak memang tapi semoga ada manfaatnya.

Dan, kalian bagaimana caramu melawan sepi...
                                                                                                                                              



                                                                                                                                           Salam Cinta...

7 comments:

eruvierda

Saya biasanya menulis...apapun... puisi,coret-coret,sajak... kadang juga pergi ke suatu tempat dan membuat sketsa tempat itu....
kadang membaca buku yang tebal....

Damae

saya justru menyukai sepi, mak.. disaat sepi itulah jalan sunyi membuka sejatinya nurani. #halah *sokwise
hihi

Indah Juli

Semangat mbakyu, semoga semuanya dilancarkan dan tercapai cita-cita :)

Indah Juli

Semangat, mbakyu :)
Semoga semuanya dilancarkan dan dimudahkan, tercapai cita-cita.

Ila Rizky Nidiana

semangat, mbakk. semoga dimudahkan ya, dan tetap bisa jaga kesehatan. godaan merantau memang berat, hehe. kalo dulu aku walo kuliah tetep nulis meski cuma pendek2, tujuannya mengikat kenangan yang ada di sana atau yang lagi dirasain. jadi ga ngerasa sepi

Sri Rahma

Pengen juga ngelanjutin kuliah,,apalagi bisa gratis,,
Semangat mbak,,

Ginny Laura

WOW Keren nie artikernya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter