Catatan Perjalanan : Goes to Serang, Banten and Jakarta via trans Sumatera...

Holaaaa, kak Kei en dek Nai, apa kabarnya wah GA yang dbuatin bunda-nya keren euuyyy, nah sekarang mama Aty akan menceritakan pada kak Kei dan dek Nai catatan mama Aty melakukan perjalanan dari Pariaman, Sumatera Barat ke Serang, Banten dan ke Jakarta via trans Sumatera, jalan – jalannya lewat darat lho nak, butuh waktu 36 jam untuk nyampe di Jakarta, hmm, kebayang khan jauhnya tapi asiik lho, secara jalan – jalannya berombongan dengan abang dan kakak2 yang sekolah di SUPM Negeri Pariaman, pokoknya seru deh jalan-jalannya, ayukkk simak baik2 catatanya :D


wuihhh, ini foto abang dan kakak siswa dilepas oleh kepsek sebelum berangkat abang dan kakak2nya di lepas dulu oleh bapak kepala sekolah dan di akhiri dengan berdo’a, jangan lupa yagh dalam melaksanakan sesuatu yagh mesti di awali dengan berdo’a supaya kita selamat sampai ke tujuan...


persiapan angkat tas masing2 menuju bus yang sudah ditentukan....


Ini lho mobil yang akan mengangkut kami semua menuju Serang, Banten dan Jakarta, busnya mantap2 lho :D. Kita naik mobil family raya yang full AC dan full musik lho, tapi jangan ajib2 yagh di atas busnya, hehehehe :D



Liat tuch kakaknya semangat banget naik busnya, suara mereka rame, riuh rendah di atas bus...

Nah, setelah 3 jam-an naik bus, kita singgah dulu untuk ngisi perut di rumah makan angin berembus, letaknya di tepi danau Singkarak, wow anginnya sepoi2 dan makanannya juga enak2 lho...



Nyam, nyam, nyammm, hmm yummy makannya apalagi angin sepoi2 membuat mata mengantuk :D

Setelah istrihat sebentar kita cap cus lagi, kita mesti melewati Propinsi Jambi, Propinsi Palembang dan Propinsi Lampung, kalo kak Kei dan dek Nai pengen tahu dimana Jambi, Palembang dan Lampung, buka peta-nya yang ada di rumah yagh, jangan tanya sama Dora, hahahaha :D

Tapi setelah sampai di kabupaten Dharmasraya perbatasan dengan propinsi Jambi, busnya mogok, huaaaa....terpaksa deh diperbaiki dulu mobilnya sampe2 abang2nya dorong2 bus-nya biar bisa berangkat lagi, setelah bete menunggu selama 5 jam dari jam 6 sore sampai jam 11 malam, hiks, akhirnya tuch bus bisa jalan lagiii, baru kita lanjut lagiiii, nginepnya di atas bus lho, asiikkk...





Ayooo bang, 1, 2, 3 dorong lagi, dorong terusss sampai busnya okey lagi... :D semangat juang tinggi dari para abang...



Untuk mengusir kebete-an, mama ATy dan para girls ini bernarsis ria, hayooo kak Kei da dek Nai, mama ATy yang mana coba, sama manisnya dengan kakak2 nya khan, hahahahahaa :D

yagh setelah terkatung2 selama 5 jam busnya jalan lagi deh... :D


kakak2nya kecapean tuch, makanya pada ketiduran, kasihaaannnn....

Besok pagi tibalah di kota Bungku, propinsi Jambi kita bersih2 dulu, mandi, sarapan pokoknya kegiatan pagi-lah, sekitar sejam kita berangkat lagi dan propinsi selajutnya adalah Palembang, tapi tiba di kabupaten Lahat mobilnya mogok lagi deh sekitar sejam-an, terpaksa nunggu lagi, tapi nunggunya tetep dong bernarsis ria, hehehehe :D


tetep narsis walaupun mogok lagi mogok lagi bukan karena si Komo lewatttt, hahahay ;D

Alhamdulillah selama perjalanan dari Palembang ke Lampung tidak ada mogok lagi, karena perjalanan dari Palembang ke Lampung ini cukup menegangkan, di wilayah ini banyak bajing loncat lho, bus yang kami tumpangi ternyata di lemparin orang tapi bersyukur tidak terjadi apa – apa, Alhamdulillah...

Dan  pagi – pagi sekitar pukul 06.00 tiba juga di pelabuhan penyeberangan ferry Bakauheni, Lampung, wow akhirnya tanah Jawa sudah di depan mata walaupun mesti naik ferry dulu sekitar 2 jam dari Bakauheni menuju Pelabuhan Merak, Banten...


Abang lagi berpose, untuk sebuah kenangan tak terlupakan...


saat meninggalkan pelabuhan Bakauheni...


Mereka pun bercengkrama...



bisa melihat kapal dan gunung...

Banyak hal yang bisa dilakukan di ferry selama 2 jam, kita bisa istirahat, bercengkrama sambil melihat laut, bisa melihat kapal – kapal nelayan maupun kapal penumpang, termasuk gunung di tengah laut, tapi kalo mama Aty yagh lebih memilih tidur, makanya foto2 di atas ferrynya dikit :D

Setelah 2 jam berlayar di atas kapal nyampe juga di pelabuhan ferry Merak – Banten, wow kita semua bersorak walaupun ini bukan pertama kali ke tanah Jawa, tapi ini pertama kalinya ke Jakarta lewat darat, ternyata memang melelahkan tapi menyenangkan...
Sekarang saatnya kita menuju STP BAPPL Serang, disitu tempatnya abang dan kakak taruna taruni menimba ilmu di bidang Perikanan, kita disambut dengan meriah...




Para pasukan baru nyampe nie :D


apel di lorong, pengecekan jumlah siswa...


pertemuan awal with pimpinan STP BAPPL Serang, hmm hangat sekali mereka menerima kami :D


Di STP BAPPL Serang, banyak hal yang kita lakukan, bisa praktek masalah BUSMETIK, bau denger khan Kak Kei dan Dek Nai, jadi BUSMETIK itu singkatan dari Budidaya Udang Skala Mini Empang Plastik, jadi udang-nya dipelihara di tambak atau empang yang sudah dilapisi dengan plastik,nah jangan lupa tambak atau empangnya di beri kincir air biar udangnya bisa bernafas.


Kakak lagi mengukur kualitas air di tambak busmetik... :D



nah ini yang mama Aty bilang pelihara udang system BUSMETIK, ada kincirnya khan biar udangx bisa bernafas en segar selalu... :D


Nah abang2 yang lain ke galangan kapal Kronjo utk melihat proses pembuatan kapal fiber, di situ ada juga kapal abang2 yang lagi di buat, kapalnya buat praktek..






foto2 di atas adalah kapal2 yang dibuat di galangan kapal Kronjo termasuk mesin - mesinnya, salah satu kapal yang sedang dibuat ini adalah kapal abang2 siswa ini, kapalnya dipake untuk berlayar lho sama mereka :D


Puas berjalan2 sambil menimba ilmu di STP BAPPL Serang, sekarang saatnya berwisata ke pantai karang bolong, cuman gak sempat berfoto disini abisnya bentar ajah, akhirnya di putuskan ke museum situs purbakala banten lama, wow kita ke museumnya dan ke bentengnya, bagus banget lho...



Yupp, ini adalah museum situs kepurbakalaan Banten Lama, apa saja yang ada di sana yuuk, kita liat foto2 dibawah ini :D



nie salah satu barang antiknya...


di dalam museum ada lukisan ttg sejarah Banten, guci2 hasil peninggalan Belanda dan China, ada banyak sekali jumlahnya...


om Lalu nampang di depan sebuah prasasti...


kalo gak salah ini rumah suku Baduy... :D


kembali lagi om Lalu nampang di depan mesin cetak uang lamaaa....

ini di dalam museum, kalo di luar museum ada apa yagh ???







wahhhh, rupanya disinilah tempat situs kepurbakalaannya, betuknya kayak benteng lho, seruuu euyyyyy :D


Tapi ada yang tidak menyenangkan kak kei dan dek nai, Jakarta saat itu diguyur hujan terus, jadinya banjir deh jadinya liburan ke monas batal deh, sebagai gantinya kita jalan2 yuk ke Taman Mini Indonesia Indah, yeesssss :D itupun harus berangkat shubuh2 dari Serang menuju Jakarta biar gak terjebak macet...



masih gelap2an sudah pamit nie, pasti ada yang belum mandi, hayooo ngaku bang, ngakuu kak tar mobilnya mogok lagi lho, hehehehe :D


nah, ini foto pas nyampe di TMII setelah kurang lebih 2 jam dari Serang, Alhamdulillah perjalanan lancar, banjirx surut, mama Aty pake baju merah menyala en bude KikY pake baju ungu, soulmate banget lho :D


nampang lagi, nampang lagi, sekali lagi mama Aty itu pengidap penyakit narsis akut :D

saatnya berkeliling di TMII


Kalo ke TMII jangan lupa naik sepeda tandem yagh, bisa ber2, ber3 bahkan ber4 lho, sebenarnya bisa naik motor juga tapi sepertinya naik sepeda tandem lebih seru en mengasyikkan...
bude Kiky khan bossnya mama Aty makanya bude Kiky yang nyetir, hahahaha #alasan banget...

Ihh, senangnya, sekarang mama Aty pisah dulu dengan abang dan kakak, karena mereka pengen jaan – jalan ke tempat lain, pokoknya bebaslah mereka mau kemana ajah asal tetap di wilayah TMII...
Mama Aty, bude Kiky, om Lalu, om Sabar, om Surya dan om Juli jalan – jalan di anjungan rumah2 adat TMII, berhubung Mama Aty asalnya dari SULSEL tepatnya Makassar maka nanti kita akan berkunjung ke anjungan Sulawesi Selatan, lanjut ke Nusa Tenggara Barat kampungnya om Lalu, tapi kebetulan untuk Jawa Tengah asalnya bude Kiky tidak bisa disinggahi karena ada acara pernikahan, begitupun dengan anjungan Jawa Timur daerahnya om Surya karena sedang dipake upacara keagamaan, nah sebagai gantinya kita ke anjungan Bali saja, tapi jangan lupa ke anjungan Sumatera Barat ranah asalnya om Juli lho, dan tentunya anjungan Maluku Utara negeri asalnya om Sabar, yuukkk kita cekidot ke anjungan masing2 propinsi yang sudah mama Aty sebutkan tadi...



asseekkk, di anjungan Bali, bagi yang belum pernah ke Bali, mending kesini ajah, adem banget lho di anjungan Bali :D





yeeyyy, ini di anjungan Nusa Tenggara Barat, kampungnya om Lalu, disini ada rumah adatnya, alat transportasi sama tariannya dalam bentuk patunggg, assekkkk futu2 lagi dah :D






wowwww, mama Aty berasa pulang kampung, yuppp ini adalah anjungan Sulawesi Selatan, asalnya mama Aty, disini semua ada, ada rumah adatnya suku bugis makassar, tongkonan ada' rumah adatnya suku Tator, ada miniaturnya kapal phinisi en ada miniatur kerbau lho, kerbau di daratan SULSEL khususnya di Kabuaten  Tanah Torajaitu harganya muahallll sangat, tapi untuk jenis kerbau tertentu, tedong buleng namanya :D


sekarang kita mau kemana lagi, sambil mengayuh sepeda tandem om Sabar yang orang Maluku Utara terus ngajak2 kami ke anjungan Maluku Utara, okeylah kita segera meluncur ke TKP...

Setelah capek keliling dari anjungan satu ke anjungan lain apalagi waktu ke anjungan Maluku Utara sudah keliling2 juauh2 ngayuh sepedanya, nanya satpam hmm ternyata hasil yang di dapatkan adalah ini...


ohhh tidakkksssss, liat tulisan di baliho itu ternyata anjungannya dalam perbaikan, huaaaaa, pengen nangis plus jambak2 om Sabar jadinya, wkwkwkwk :D 

jadinya lebih baik kita ke anjungan Sumatera Barat, tempat kami disatukan semua dari sabang sampai merauke, selain itu khan ada om Juli yang berasal dari ranah Minang, jadi wajiblah anjungan ini dikunjungi, yuukkk daripada berlama - lama meratapi nasib karena anjungan Maluku Utara sedang dalam perbaikan, hehehe :D






di anjungan sumbar ini kita bisa melihat duplikat dari istana Pagaruyung, liat ada singgasana-nya para raja juga, selain itu pakean adat para pengantin di ranah Minang juga ada lho, hmmm bener2 mengasyikkan :D

puas keliling anjungan walaupun kecewa di salah satu anjungan, yagh saatnya kita naik kereta gantung, wowwww :D saatnya meneriakkan wowww gak perlu pake koprol kak Kei en dek Nai, heehehe :D 








Hatiku gamang sekali melihat dari atas kereta gantung, makax mama Aty gak ada berfoto2 di atas kereta gantung, takuuttttt, tapi kak Kei dan dek Nai tdk usah takut dan khawatir karena mama Aty yakin kalo kalian berdua adalah anak yang pemberani...

Setelah di jeda sholat dhuhur, kami sempatan berfoto di depan keong mas tempat nonton 3 dimensi, cuman mama Aty gak sempat masuk ke dalam di luar ajah...





ihhh jangan heran yagh kak Kei dan dek Nai, walaupun kami sudah gede2 tapi masih doyan melompat dan meloncat lho :D

Jangan lupa para om2 juga foto2 lho depan istana boneka, tapi mereka gak masuk coz duit mereka sepertinya sudah gak ada tuch buat masuk di situ, hehehehehe :D


yihaaaa, kasian banget, wkwkwkwkwk :D

Yeahhh, perjalanan kita belum berakhir sampai di sini lho karena kita ke museum ikan air tawar dan museum kupu2, disini kita bisa melihat ikan2 yang unik, kumbang dan kupu – kupu yang ada di nusantara...



di museum ikan air tawar, ada ikan besar lho dari sungai amazon, hmm makax kalo kesini kak Kei en dek Nai hati2 yagh, soalnya ikannya buas, tapi jangan khawatir ikannya ada pawangnya kok.... :D




ini di museum kumbang dan kupu - kupu, lihatlah abang dan kakak2nya serius banget ngamatin keindahan kupu - kupu yang ada di nusantara :D

Dan akhirnya selesai jalan2 kita selama 3 hari ini, saatnya mama Aty dan yang lainnya pulang menuju Sumatera Barat, tapi sebelumnya nganter abang2 dan kakak2 ke lokasi Prakteknya masing2 sebelum akhirnya kami pulang ke Padang...tapi serunya mama Aty dkk dihadang banjir di Jakarta cuman sayang fotonya gak tahu kececer dimana berasa liburan di Venesia ala Jakarta pake damri tapi, bukan pake gondola, hahahaha :D



akhirnya kita pulang menuju Jakarta via GA 164 to BIM - Padang.... :D


finally, nyampe juga di Bandara International Minangkabau, Padang, Sumatera Barat, setelah memulai perjalanan selama 2 hari 2 malam via trans Sumatera dan menghabiskan 3 hari di Serang dan Jakarta plus ke Lampung selama beberapa hari untuk mengantar abang en kakak menuju lokasi PKL, setelah 2 minggu meninggalkan ranah Minang, lega banget bisa nyampe kembali... :D

Jadi kak Kei dan dek Nai, asyik khan perjalanan kami walaupun melelahkan tapi banyak lho ilmu yang bisa di dapatkan, capeknya terbayar...

Cukup sampai disini dulu yagh, nanti kita jumpa lagi di kisah jalan2 mama Aty dan kawan – kawannya :D

Salam Cinta...











4 comments:

myra anastasia

jalan2nya jauh ya tp krn banyakan jd seru bgt pastinya :)

aty_bidam

seru banget mba myra, cmn kykx panjang banget di postingan, hiks :( pdhl jurix khan anak kecil...

Luluk Ubaidah

seru banget...
salam kenal ya mbak...:)

Ginny Laura

WOW Keren nie artikernya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter